TUGAS BAHASA PEMROGRAMAN VB PERTEMUAN KE DUA

TUGAS PERKALIAN 1.1

SOURCODE

Private Sub Commandbersih_Click()

MEMET01.SetFocus

MEMET01 = ” ”

MEMET02 = ” ”

MEMET03 = ” ”

End Sub

Private Sub Commandkeluar_Click()

End

End Sub

Private Sub MEMET01_keypress(keyascii As Integer)

If keyascii = 13 Then

MEMET02.SetFocus

End If

End Sub

Private Sub commandHitung_click()

MEMET03 = Val(MEMET01) * Val(MEMET02)

End Sub

SCREENSHOTS

gambar 1

GAMBAR 4

 

TUGAS PERKALIAN 1.2

SOURCODE

Private Sub Commandbersih_Click()

MEMET1.SetFocus

MEMET1 = ” ”

MEMET2 = ” ”

MEMET3 = ” ”

End Sub

Private Sub Commandkeluar_Click()

End

End Sub

Private Sub MEMET1_keypress(keyascii As Integer)

If keyascii = 13 Then

MEMET2.SetFocus

End If

End Sub

Private Sub commandHitung_click()

MEMET3 = Val(MEMET1) * Val(MEMET2)

End Sub

Private Sub MEMET2_keypress(keyascii As Integer)

If keyascii = 13 Then

MEMET3 = Val(MEMET1) * Val(MEMET2)

End If

End Sub

SCREENSHOTS

gambar 2

GAMBAR 4

TUGAS KALKULATOR 2.1

SOURCODE

Private Sub tambah1_keypress(keyascii As Integer)

If keyascii = 13 Then

tambah2.SetFocus

End If

End Sub

Private Sub tambah2_keypress(keyascii As Integer)

If keyascii = 13 Then

kali1.SetFocus

End If

End Sub

Private Sub kali1_keypress(keyascii As Integer)

If keyascii = 13 Then

kali2.SetFocus

End If

End Sub

Private Sub kali2_keypress(keyascii As Integer)

If keyascii = 13 Then

kurang1.SetFocus

End If

End Sub

Private Sub kurang1_KEYPRESS(keyascii As Integer)

If keyascii = 13 Then

kurang2.SetFocus

End If

End Sub

Private Sub kurang2_keypress(keyascii As Integer)

If keyascii = 13 Then

bagi1.SetFocus

End If

End Sub

Private Sub bagi1_keypress(keyascii As Integer)

If keyascii = 13 Then

bagi2.SetFocus

End If

End Sub

Private Sub bagi2_keypress(keyascii As Integer)

If keyascii = 13 Then

bagi2.SetFocus

End If

End Sub

Private Sub commandproses_Click()

tambah3 = Val(tambah1) + Val(tambah2)

kali3 = Val(kali1) * Val(kali2)

kurang3 = Val(kurang1) – Val(kurang2)

bagi3 = Val(bagi1) / Val(bagi2)

End Sub

Private Sub commandlagi_Click()

tambah1.Text = “”

tambah2.Text = “”

tambah3.Text = “”

kali1.Text = “”

kali2.Text = “”

kali3.Text = “”

bagi1.Text = “”

bagi2.Text = “”

bagi3.Text = “”

kurang1.Text = “”

kurang2.Text = “”

kurang3.Text = “”

End Sub

Private Sub commandbatal_Click()

tambah1.Text = “”

tambah2.Text = “”

tambah3.Text = “”

kali1.Text = “”

kali2.Text = “”

kali3.Text = “”

bagi1.Text = “”

bagi2.Text = “”

bagi3.Text = “”

kurang1.Text = “”

kurang2.Text = “”

kurang3.Text = “”

 

End Sub

Private Sub commandkeluar_Click()

End

End Sub

SCREENSHOTS

kalkulato1

12.PNG

kalkulator1.PNG

TUGAS KALKULATOR 2.2

SOURCODE

2.2

Private Sub tambah1_keypress(keyascii As Integer)

If keyascii = 13 Then

tambah2.SetFocus

End If

End Sub

Private Sub tambah2_keypress(keyascii As Integer)

If keyascii = 13 Then

tambah3 = Val(tambah1) + Val(tambah2)

kali1.SetFocus

End If

End Sub

Private Sub kali1_keypress(keyascii As Integer)

If keyascii = 13 Then

kali2.SetFocus

End If

End Sub

Private Sub kali2_keypress(keyascii As Integer)

If keyascii = 13 Then

kali3 = Val(kali1) * Val(kali2)

kurang1.SetFocus

End If

End Sub

Private Sub kurang1_KEYPRESS(keyascii As Integer)

If keyascii = 13 Then

kurang2.SetFocus

End If

End Sub

Private Sub kurang2_keypress(keyascii As Integer)

If keyascii = 13 Then

kurang3.Text = Val(kurang1) – Val(kurang2)

bagi1.SetFocus

End If

End Sub

Private Sub bagi1_keypress(keyascii As Integer)

If keyascii = 13 Then

bagi2.SetFocus

End If

End Sub

Private Sub bagi2_keypress(keyascii As Integer)

If keyascii = 13 Then

bagi3 = Val(bagi1) / Val(bagi2)

bagi2.SetFocus

End If

End Sub

Private Sub commandproses_Click()

tambah3 = Val(tambah1) + Val(tambah2)

kali3 = Val(kali1) * Val(kali2)

kurang3 = Val(kurang1) – Val(kurang2)

bagi3 = Val(bagi1) / Val(bagi2)

End Sub

Private Sub commandlagi_Click()

tambah1 = “”

tambah2 = “”

tambah3 = “”

kali1 = “”

kali2 = “”

kali3 = “”

bagi1 = “”

bagi2 = “”

bagi3 = “”

kurang1 = “”

kurang2 = “”

kurang3 = “”

End Sub

Private Sub commandbatal_Click()

 

tambah1 = “”

tambah2 = “”

tambah3 = “”

kali1 = “”

kali2 = “”

kali3 = “”

bagi1 = “”

bagi2 = “”

bagi3 = “”

kurang1 = “”

kurang2 = “”

kurang3 = “”

End Sub

Private Sub commandkeluar_Click()

End

End Sub

SCREENSHOTS

4

3

kalkulato2.PNG

TUGAS DISKON3.1

SOURCODE

Private Sub commandhitung_click()

rddiskon = Val(rdhargaakhir) * 0.1

rdhargaakhir = Val(rdhargaakhir) – (rddiskon)

End Sub

Private Sub commandlagi_click()

rdhargaawal.SetFocus

rdhargaawal = ” ”

rddiskon = ” ”

rdhargaakhir = ” ”

End Sub

Private Sub commandkeluar_click()

End

End Sub

SCREENSHOTS

diskon.PNG

diskon1

TUGAS DISKON 3.2

SOURCODE

Private Sub rdhargaawal_keypress(keyascii As Integer)

If keyascii = 13 Then

rddiskon = Val(rdhargaawal) * 0.1

rdhargaakhir = Val(rdhargaawal) – Val(rddiskon)

rdhargaakhir.SetFocus

End If

End Sub

Private Sub commandhitung_click()

rddiskon = Val(rzha) * 0.1

rdhargaakhir = Val(rdhargaawal) – Val(rdsiskon)

End Sub

Private Sub commandulang_click()

rdhargaawal.SetFocus

rdhargaawal = ” ”

rddiskon = ” ”

rdhargaakhir = ” ”

End Sub

Private Sub commandkeluar_click()

End

End Sub

SCREENSHOTS

diskon4

TUGAS GAJI 4.1

SOURCODE

Private Sub ucokgp_keypress(keyascii As Integer)

If keyascii = 13 Then

ucoktun.SetFocus

End If

End Sub

Private Sub ucoktun_keypress(keyascii As Integer)

If keyascii = 13 Then

ucokpot.SetFocus

End If

End Sub

Private Sub ucokpot_keypress(keyascii As Integer)

If keyascii = 13 Then

ucokgk = Val(ucokgp) + Val(ucoktun) – Val(ucokpot)

ucokpaj = Val(ucokgk) * 0.1

ucokgd = Val(ucokgk) – Val(ucokpaj)

End If

End Sub

Private Sub commandproses_click()

ucokgk = Val(ucokgp) + Val(ucoktun) – Val(ucokpot)

ucokpaj = Val(ucokgk) * 0.1

ucokgd = Val(ucokgk) – Val(ucokpaj)

End Sub

Private Sub commandulang_click()

ucokgp.SetFocus

ucokgp = ” ”

ucoktun = ” ”

ucokpot = ” ”

ucokgk = ” ”

ucokpaj = ” ”

ucokgd = ” ”

End Sub

Private Sub commandkeluar_click()

End

End Sub

SCREENSHOTS

2

3

 

gaji1

TUGAS GAJI 4.2

SOURCODE

Private Sub jonogp_keypress(keyascii As Integer)

If keyascii = 13 Then

jonotun.SetFocus

End If

End Sub

Private Sub jonotun_keypress(keyascii As Integer)

If keyascii = 13 Then

jonopot.SetFocus

End If

End Sub

Private Sub jonopot_keypress(keyascii As Integer)

If keyascii = 13 Then

jonogk = Val(jonogp) + Val(jonotun) – Val(jonopot)

jonopaj = Val(jonogk) * 0.1

jonogd = Val(jonogd) – Val(jonopaj)

End If

End Sub

Private Sub commandproses_click()

jonogk = Val(jonogp) + Val(jonotun) – Val(jonopot)

jonopaj = Val(jonokot) * 0.1

jonogd = Val(jonogd) – Val(jonopaj)

End Sub

Private Sub commandulang_click()

jonogp.SetFocus

jonogp = ” ”

jonotun = ” ”

jonopot = ” ”

jonogk = ” ”

jonopaj = ” ”

End Sub

Private Sub commandkeluar_click()

End

End Sub

SCREENSHOTS

diskon3

3

gaji2

 

Iklan

TUGAS MICROSOFT VISUAL BASIC

TUGAS KE-1

Private Sub rhmnpm_KEYPRESS(KeyASCII As Integer)

If KeyASCII = 13 Then

rhmnama.SetFocus

End If

End Sub

Private Sub rhmnama_Keypress(KeyASCII As Integer)

If KeyASCII = 13 Then

rhmalamat.SetFocus

End If

End Sub

Private Sub Commandlagi_Click()

rhmnpm.SetFocus

rhmnpm = ” ”

rhmnama = ” ”

rhmalamat = ” ”

End Sub

Private Sub Commandbatal_Click()

rhmnpm.SetFocus

rhmnpm = ” ”

rhmnama = ” ”

rhmalamat = ” ”

End Sub

Private Sub Commandkeluar_Click()

End

End Sub

SCREENSHOTS

Untitled 1

Untitled 2

Untitled 3

Untitled 4

TUGAS KE-2

Private Sub rhmnpm_Keypress(KeyASCII As Integer)
If KeyASCII = 13 Then
rhmnama.SetFocus
End If
End Sub

Private Sub rhmnama_KeyPress(KeyASCII As Integer)
If KeyASCII = 13 Then
rhmalamat.SetFocus
End If
End Sub

Private Sub rhmalamat_KeyPress(KeyASCII As Integer)
If KeyASCII = 13 Then
rhmprogram_studi.SetFocus
End If
End Sub
Private Sub rhmprogram_studi_KeyPress(KeyASCII As Integer)
If KeyASCII = 13 Then
rhmjurusan.SetFocus
End If
End Sub

Private Sub rhmjurusan_KeyPress(KeyASCII As Integer)
If KeyASCII = 13 Then
rhmagama.SetFocus
End If
End Sub

Private Sub commandlagi_Click()
rhmnpm.SetFocus
rhmnpm = ” ”
rhmnama = ” ”
rhmalamat = ” ”
rhmprogram_studi = ” ”
rhmjurusan = ” ”
rhmagama = ” ”
End Sub

Private Sub commandbatal_Click()
rhmnpm.SetFocus
rhmnpm = ” ”
rhmnama = ” ”
rhmalamat = ” ”
rhmprogram_studi = ” ”
rhmjurusan = ” ”
rhmagama = ” ”
End Sub

Private Sub commandkeluar_Click()
End

End Sub

SCREENSHOTS

Untitled 5

Untitled 6.png

Untitled 7

Untitled 8.png

Untitled 9.png

 

Meski Ditentang, Keluarga Korban 9/11 Tetap Jadi Mualaf

Elizabeth Torres kehilangan delapan anggota keluarganya dalam serangan 11 September 2001 lalu. Beberapa tahun kemudian, ia menjadi seorang mualaf.

“Saya tak pernah menyalahkan agama apapun atas apa yang terjadi pada keluarga saya,” ujar Torres. “Islam tidak menyuruh kita untuk menghancurkan apapun. Orang-orang yang melakukan ini dimanipulasi, dicuci otaknya,” katanya lagi.

Elizabeth mengaku telah lama menjalani pencarian spiritual. Ia berpaling ke Islam setelah menikah dengan seorang warga Mesir. Ia mengganti namanya menjadi Safia El-Kasaby.

El-Kasaby mengaku mendapat tentangan dari keluarganya. Putrinya, Sylvia, yang bersuamikan seorang tentara yang gugur di medan perang menolak berhubungan kembali dengannya.

Putrinya yang lain, harus menghadapi komentar miring dari teman-temannya. “Mereka bilang, ‘Oh, ibumu teroris sekarang.’ Dan saya bilang, ‘Tidak, itu berbeda sama sekali dengan agamanya,” ujar Natalia Torres.

Tidak mudah bagi Elizabeth Torres untuk beralih agama pasca serangan 11 September. Kejadian 11 September tak pelak lagi membuat banyak kalangan memandang umat Islam dengan penuh curiga.

Bahkan survei terbaru Gallup menyebutkan setidaknya 48 persen warga Muslim Amerika pernah mengalami diskriminasi atau setidaknya perhatian negatif dari warga sekitar. Karena diskriminasi seperti itulah, Torres yang sempat mengenakan jilbab mengambil keputusan untuk menanggalkan penutup rambutnya.

“Yang penting adalah hubungan saya dengan Tuhan. Bila hati saya baik-baik saja dengan Dia, tidak penting apa yang orang lain katakan,” ujarnya.

Pada peringatan 10 tahun 11 September, mualaf ini kembali menyayangkan mengapa agama pilihannya ini dibajak oleh sekelompok orang yang mengatasnamakan Islam

sumber : http://berbagi-khazanah-islam.blogspot.co.id/2011/09/meski-ditentang-keluarga-korban-911.htmlhttp://berbagi-khazanah-islam.blogspot.co.id/2011/09/meski-ditentang-keluarga-korban-911.html

40 Tahun Berbuat Dosa

Dalam sebuah riwayat dijelaskan, bahwa pada zaman Nabi Musa as, kaum bani Israil pernah ditimpa musim kemarau panjang, lalu mereka berkumpul menemui Nabi Musa as dan berkata:
“Wahai Kalamullah, tolonglah doakan kami kepada Tuhanmu supaya Dia berkenan menurunkan hujan untuk kami!” Kemudian berdirilah Nabi Musa as bersama kaumnya dan mereka bersama-sama berangkat menuju ke tanah lapang. Dalam suatu pendapat dikatakan bahwa jumlah mereka pada waktu itu lebih kurang tujuh puluh ribu orang.

Setelah mereka sampai ke tempat yang dituju, maka Nabi Musa as mulai berdoa. Diantara isi doanya itu ialah: “Tuhanku, siramlah kami dengan air hujan-Mu, taburkanlah kepada kami rahmat-Mu dan kasihanilah kami terutama bagi anak-anak kecil yang masih menyusu, hewan ternak yang memerlukan rumput dan orang-orang tua yang sudah bongkok. Sebagaimana yang kami saksikan pada saat ini, langit sangat cerah dan matahari semakin panas.

Tuhanku, jika seandainya Engkau tidak lagi menganggap kedudukanku sebagai Nabi-Mu, maka aku mengharapkan keberkatan Nabi yang ummi yaitu Muhammad SAW yang akan Engkau utus untuk Nabi akhir zaman.

Kepada Nabi Musa as Allah menurunkan wahyu-Nya yang isinya: “Aku tidak pernah merendahkan kedudukanmu di sisi-Ku, sesungguhnya di sisi-Ku kamu mempunyai kedudukan yang tinggi. Akan tetapi bersama denganmu ini ada orang yang secara terang-terangan melakukan perbuatan maksiat selama empat puluhtahun. Engkau boleh memanggilnya supaya ia keluar dari kumpulan orang-orang yang hadir di tempat ini! Orang itulah sebagai penyebab terhalangnya turun hujan untuk kamu semuanya.”
Nabi Musa kembali berkata: “Wahai Tuhanku, aku adalah hamba-Mu yang lemah, suaraku juga lemah, apakah mungkin suaraku ini akan dapat didengarnya, sedangkan jumlah mereka lebih dari tujuh puluh ribu orang?” Allah berfirman: “Wahai Musa, kamulah yang memanggil dan Aku-lah yang akan menyampaikannya kepada mereka!.”

Menuruti apa yang diperintahkan oleh Allah, maka Nabi Musa as segera berdiri dan berseru kepada kaumnya: “Wahai seorang hamba yang durhaka yang secara terang-terangan melakukannya bahkan lamanya sebanyak empat puluh tahun, keluarlah kamu dari rombongan kami ini, karena kamulah, hujan tidak diturunkan oleh Allah kepada kami semuanya!”

Mendengar seruan dari Nabi Musa as itu, maka orang yang durhaka itu berdiri sambil melihat kekanan kekiri. Akan tetapi, dia tidak melihat seorangpun yang keluar dari rombongan itu. Dengan demikian tahulah dia bahwa yang dimaksudkan oleh Nabi Musa as itu adalah dirinya sendiri. Di dalam hatinya berkata: “Jika aku keluar dari rombongan ini, niscaya akan terbukalah segala kejahatan yang telah aku lakukan selama ini terhadap kaum bani Israil, akan tetapi bila aku tetap bertahan untuk tetap duduk bersama mereka, pasti hujan tidak akan diturunkan oleh Allah SWT.”

Setelah berkata demikian dalam hatinya, lelaki itu lalu menyembunyikan kepalanya di sebalik bajunya dan menyesali segala perbuatan yang telah dilakukannya sambil berdoa: “Ya Tuhanku, sesungguhnya aku telah durhaka kepada-Mu selama lebih empat puluh tahun, walaupun demikian Engkau masih memberikan kesempatan kepadaku dan sekarang aku datang kepada-Mu dengan ketaatan maka terimalah taubatku ini.” Beberapa saat selepas itu, kelihatanlah awan yang bergumpalan di langit, seiring dengan itu hujanpun turun dengan lebatnya bagaikan ditumpahkan dari atas langit.
Melihat keadaan demikian maka Nabi Musa as berkata: “Tuhanku, mengapa Engkau memberikan hujan kepada kami, bukankah di antara kami tidak ada seorangpun yang keluar serta mengakui akan dosa yang dilakukannya?”

Allah berfirman: “Wahai Musa, aku menurunkan hujan ini juga di sebabkan oleh orang yang dahulunya sebagai sebab Aku tidak menurunkan hujan kepada kamu.”

Nabi Musa berkata: “Tuhanku, lihatkanlah kepadaku siapa sebenarnya hamba-Mu yang taat itu?”
Allah berfirman: “Wahai Musa, dulu ketika dia durhaka kepada-Ku, Aku tidak pernah membuka aibnya. Apakah sekarang. Aku akan membuka aibnya itu ketika dia telah taat kepada-Ku? Wahai Musa, sesungguhnya Aku sangat benci kepada orang yang suka mengadu. Apakah sekarang Aku harus menjadi pengadu?”

sumber : http://berbagi-khazanah-islam.blogspot.co.id/2011/09/40-tahun-berbuat-dosa.htmlhttp://berbagi-khazanah-islam.blogspot.co.id/2011/09/40-tahun-berbuat-dosa.html

kisah perempuan tua dan kecintaan nya terhadap Rasul

Tersebutlah sebuah kisah seorang Perempuan Tua yang tak pernah berhenti berharap datangnya Syafaat Rasulullah saw. Perempuan tua dari kampung itu bukan saja mengungkapkan cinta Rasul dalam bentuknya yang tulus. Ia juga menunjukkan kerendahan hati, kehinaan diri, dan keterbatasan amal dihadapan Allah swt. Lebih dari itu, ia juga memiliki kesadaran spiritual yang luhur: Ia tidak dapat mengandalkan amalnya. Ia sangat bergantung pada rahmat Allah. Dan siapa lagi yang menjadi rahmat semua alam selain Rasulullah saw?

Insya Allah, Kisahnya akan Bermanfaat dan dapat dipetik Hikmahnya.

Di sebuah kota di Madura, ada seorang nenek tua penjual bunga cempaka. Ia menjual bunganya di pasar, setelah berjalan kaki cukup jauh. Usai jualan, ia pergi ke masjid Agung di kota itu. Ia berwudhu, masuk masjid, dan melakukan salat Zhuhur. Setelah membaca wirid sekedarnya, ia keluar masjid dan membungkuk-bungkuk di halaman masjid. Ia mengumpulkan dedaunan yang berceceran di halaman masjid. Selembar demi selembar dikaisnya. Tidak satu lembar pun ia lewatkan.

Tentu saja agak lama ia membersihkan halaman masjid dengan cara itu. Padahal matahari Madura di siang hari sungguh menyengat. Keringatnya membasahi seluruh tubuhnya.

Banyak pengunjung masjid jatuh iba kepadanya. Pada suatu hari Takmir masjid memutuskan untuk membersihkan dedaunan itu sebelum perempuan tua itu datang.

Pada hari itu, ia datang dan langsung masuk masjid. Usai salat, ketika ia ingin melakukan pekerjaan rutinnya, ia terkejut. Tidak ada satu pun daun terserak di situ. Ia kembali lagi ke masjid dan menangis dengan keras. Ia mempertanyakan mengapa daun-daun itu sudah disapukan sebelum kedatangannya. Orang-orang menjelaskan bahwa mereka kasihan kepadanya. “Jika kalian kasihan kepadaku,” kata nenek itu, “Berikan kesempatan kepadaku untuk membersihkannya.”

Singkat cerita, nenek itu dibiarkan mengumpulkan dedaunan itu seperti biasa. Seorang kiai terhormat diminta untuk menanyakan kepada perempuan itu mengapa ia begitu bersemangat membersihkan dedaunan itu. Perempuan tua itu mau menjelaskan sebabnya dengan dua syarat: pertama, hanya Kiai yang mendengarkan rahasianya; kedua, rahasia itu tidak boleh disebarkan ketika ia masih hidup.

Sekarang ia sudah meninggal dunia, dan Anda dapat mendengarkan rahasia itu.

“Saya ini perempuan bodoh, pak Kiai,” tuturnya. “Saya tahu amal-amal saya yang kecil itu mungkin juga tidak benar saya jalankan. Saya tidak mungkin selamat pada hari akhirat tanpa syafaat Nabi Muhammad. Setiap kali saya mengambil selembar daun, saya ucapkan satu salawat kepada Rasulullah. Kelak jika saya mati, saya ingin Rasulullah menjemput saya. Biarlah semua daun itu bersaksi bahwa saya membacakan salawat kepadanya.”

sumber : http://berbagi-khazanah-islam.blogspot.co.id/2011/09/kisah-perempuan-tua-dan-kecintaan-nya.htmlhttp://berbagi-khazanah-islam.blogspot.co.id/2011/09/kisah-perempuan-tua-dan-kecintaan-nya.html

Lelaki Pilihan Allah

Banyak sekali ayat-ayat Allah dan hadits Rasulullah yang mengajarkan kepada kaum wanita, agar mereka mendapatkan laki-laki yang Allah pilihkan untuk menjadi suami mereka. Tentunya, lelaki pilihan Allah, adalah mereka yang taat dalam memperlakukan wanita sesuai dengan petunjuk Allah dan Rasul-Nya.
Karena aturan yang Allah berikan kepada lelaki dalam memperlakukan wanita itulah, salah satu bentuk, bagaimana Allah memuliakan kaum wanita….
Tentunya, dengan waktu yang singkat tidaklah mungkin kita hadirkan kajian ayat dan hadits yang sangat banyak sekali jumlahnya …, tetapi dengan sangat mudah kaum wanita bisa melihat dari ciri-ciri akhlaq mereka..

Beberapa ciri yang umum dari akhlaq lelaki pilihan Allah ketika ia hendak menikahi seorang wanita adalah ;

Ketika memulai satu hubungan, ia akan menyatakan niatnya dan memperlihatkan kesungguhannya bahwa hubungan yang dilakukannya itu semata-mata hanya untuk menikah, bukan untuk hubungan yang lain seperti berpacaran atau sekedar bermain-main saja. Dalam proses perkenalan, berdua-duaan adalah hal yang selalu dihindari, menjaga pandangan mata, tidak menyentuh calon istrinya, walaupun hanya berjabat tangan.
Dan pada saat berbicara, dirinya tidak melakukan pembicaraan yang tidak bermafaat, atau perkataan yang sia-sia, tidak mengobral janji, atau berangan-angan kosong. Sikapnya tawadhu, sopan, dan menyenangkan. Tidak pula berlebihan dalam berbicara. Mengucapkan salam dan berkata yang baik, adalah kepribadiannya, memiliki sifat optimis, rajin dalam bekerja dan berusaha tampak dari cara ia menceritakan hal yang berkaitan dengan pekerjaannya. Pergaulannya dengan orang-orang yang sholeh, bisa kita lihat pada teman-teman disekelilingnya, dan pemahamannya terhadap agama, atau pada perilaku ibadahnya. Mengisi waktu senggangnya dengan hal yang bermanfaat dan berolah raga.

Menghormati orang tua calon istri, dengan niat mempercepat akad nikah dan tidak menundanya dengan jangka waktu yang lama, dan yang terlebih penting lagi, tidak mengambil pinangan orang lain.
Dan..pada saat menikah dan setelahnya, ciri mereka sebagai suami pilihan Allah setidaknya memiliki akhlaq ;

Membayarkan mahar istri dengan sempurna, jika maharnya tidak tunai, maka akan segera ditunaikan. Memberikan nafkah kepada istri, lahir dan bathin dengan cara pertengahan, tidak kikir dan tidak pula berlebihan, sikapnya konsisten seperti apa yang katakan pada saat sebelum menikah dengan memperlakukan istri dengan lemah lembut, bercanda dan bersenda gurau dengan tidak berlebihan, berkata yang baik, memanggil istrinya dengan sebutan yang menyenangkan istrinya, dan dan senantiasa menjaga rahasia istri dan kehidupan rumah tangga mereka.
Dan pada sisi lain, ia tegas jika perbuatan istri mengarah kepada hal yang dapat menjerumuskan kepada kemasiatan, kelalaian dalam beribadah, atau sikap dan perilaku yang menyimpang dari aturan Allah.

Jika menghukumnya, ia tidak akan pernah memukulnya atau menyakitinya, tetapi jika perlu melakukan hal itu dengan alasan yang dibenarkan dalam syariat, ia hanya akanmelakukannya tanpa menyakiti, atau menimbulkan bekas pada bagian tubuh manapun dari sang istri.
Pemaaf dan pengertian, adalah sifat yang senantias ditunjukkannya, berterima kasih kepada istrinya adalah bentuk penghargaan yang tidak pernah dilewatkannya. Demikian pula dengan penampilannya yang senantiasa menjaga kebersihan, rapi dan wangi.
Senantiasa bermusyawarah, berdiskusi, meminta pendapat istri dalam urusan rumah tangga dan mendidik anak-anak. Membantu istri dalam urusan rumah tangga yang tidak bisa ditangani, apakah itu dengan menyediakan berbagai fasilitas yang disanggupi seperti pembantu rumah tangga, perlatan masak, dan hal lainnya. Jika berkemampuan, pasti dirinya akan menempatkan istrinya di tempat yang baik, dengan lingkungan yang baik pula dan menjaganya dari segala hal yang dapat menibulkan fitnah bagi istrinya.
Dalam waktu luangnya, ia pasti menemani istrinya apabila bepergian, memerintahkan istrinya untuk menutup auratnya, tidak membawa istrinya ke tempat yang dapat menimbulkan maksiat. Memuliakan orang tua dan keluarga istri sama seperti keluarganya sendiri.
Dan yang paling senantiasa ia lakukan adalah memberikan teladan bagi istri dan anak-anaknya, menjadi imam dalam beribadah, memberikan bimbingan dan senantiasa mengingatkan akan tujuan pernikahan, serta terus berusaha meningkatkan ketaatan dan ibadah mereka kepada Allah..
Setidaknya, inilah ciri-ciri akhlaq lelaki dan suami pilihan Allah, walaupun ia tidak harus selalu kaya, tampan dan gagah, tetapi jika dirinya dihiasi akhlaq yang sesuai dengan petunjuk Allah dan Rasul-nya, Insya Allah kehidupan rumah tangga yang diberkahi, sakinah, mawaddah, dan warrahmah akan dicapai.

Menemukan Iman dalam Islam

REPUBLIKA.CO.ID, TEXAS — Mendapatkan hidayah untuk memeluk Islam adalah sebuah kenikmatan dari Allah SWT. Begitulah yang dirasakan oleh seorang remaja Amerika Serikat saat memutuskan menjadi seorang Muslim.

William baru saja masuk Islam sekitar setahun yang lalu. Remaja penyandang autisme asal  Texas ini lahir dan dibesarkan dilingkungan keluarga Kristen yang hidup penuh kecukupan.

“Saya tidak terlalu fokus pada aspek sosial. Maksud saya pada waktu itu saya masih sangat muda, saya hanya peduli tentang video game daripada agama,” kata William dilansir dari onislam.net, Selasa (3/11).

http://wonderlandads.com/afu.php?zoneid=386167×Powered By shopperz101120151513William sudah bisa merasakan ada penolakan tentang ajaran Kristen  dalam dirinya. Ia merasa konsep trinitas dalam kepercayaan Kristen yang diajarkan padanya ketika ia masih berusia 11 tahun tidak masuk akal.

“Saya pikir kita memiliki satu Tuhan bukan tiga. Saya tidak bisa menerima gagasan tersebut,” tambah William.

Namun, ketika duduk di bangku SMA, William mulai peduli dengan lingkungan sekitarnya. Ketika William benar-benar mempelajari agama Kristen secara mendalam, bukan sebuah ketaatan yang didapatkan William, justru ia semakin menolak ajaran Kristen.

Dalam sebuah tes online yang direkomendasikan ibunya untuk memilih kayakinan, William terkejut hasil tes menunjukkan bahwa ia disarankan untuk memeluk agama Islam. William pun  mulai memperdalam ilmu keislaman melalui buku maupun internet.

“Saya mulai membaca tentang prinsip-prinsip dasar iman, apa yang boleh saya lakukan dan apa yang harus saya hindari.  Saya setuju dengan ini, dan tampaknya sangat masuk akal,” kata William.

William percaya bahwa Yesus bukan anak Tuhan dan bukanlah Tuhan. Yesus hanyalah seorang nabi yang memberikan ajaran-ajaran penting dari Tuhan.

Lebih jauh, William pun memutuskan untuk membaca Alquran. William mengaku ia benar-benar terkejut dengan apa yang ia baca dalam Alquran. Alquran menjelaskan segala sesuatu yang selama ini ia cari.

“Jadi saya ingin menjadi seorang Muslim dan saya memutuskan untuk mengucapkan kalimat syahadat,” kata William.

sumber : http://khazanah.republika.co.id/berita/dunia-islam/mualaf/15/11/03/nx80ek346-indahnya-remaja-autis-ketika-menemukan-iman-dalam-islamhttp://khazanah.republika.co.id/berita/dunia-islam/mualaf/15/11/03/nx80ek346-indahnya-remaja-autis-ketika-menemukan-iman-dalam-islam